Buku harian Lockdown: India sebagai negara akan mengalahkan korona, kata Ravi Shastri

Tweet dari Ravi Shastri ini sangat khas pria itu. “Tetap di dalam rumah, orang-orang. Fase penting ini. Satu-satunya yang terbang di seluruh dunia seperti pelacak peluru adalah Corona berdarah ini (COVID-19). Tetap di sini sebelum bugger membuat Anda #IndiaFightsCorona. "

Berbicara kepada Sportstar dari rumahnya di Mumbai, Shastri berkata, “Ada kesuraman complete saat ini. Benda (virus) itu terbang ke mana-mana. Sungguh bodoh berbicara tentang kriket di masa-masa ini. Itu harus menjadi hal terakhir yang ada di pikiran Anda saat ini. Keselamatan rakyat adalah yang paling penting. Tindakan pencegahan apa pun yang harus diambil harus mendapatkan prioritas, sebagaimana dikatakan tanpa syarat yang tidak pasti oleh Perdana Menteri negara itu tanpa menggunakan kata-kata cincang. Kita perlu memahami gawatnya situasi. ”

Dikenal karena pendekatan positifnya dalam kriket, Shastri berkata, “Anda harus cukup agresif dalam berpikir Anda dapat melakukan pekerjaan itu. Kegagalan harus menjadi hal terakhir di pikiran Anda. Anda tidak memikirkan kegagalan tetapi berpikir 'Saya akan melakukannya'. Jadi itulah pola pikir yang memungkinkan Anda melakukan apa yang ingin Anda lakukan, apa yang bisa Anda lakukan. ”

BACA |
Buku harian Lockdown: Ludo dan latihan memukul untuk Jemimah Rodrigues

Dia mengenang beberapa momen yang menantang dari karirnya untuk mengantar pulang poin. “Saya menganggapnya sebagai kesempatan untuk membawa permainan saya ke stage lain. Fase antara 1982 hingga 1983, ketika saya memperoleh seratus di Pakistan (Karachi, 1983), dan kemudian ke 1992, saya benar-benar melakukan segalanya. Pergi dari No 10 ke No 1 di garis pemukul. Bertempur di posisi tiga. Punya gawang. Terasa sukses di Piala Dunia 1983, 1985, WCC, Piala Rothmans 1985, Piala Asia. Semua karena saya tetap positif. Bermain dengan SMG (Gavaskar) dan Jimmy (Amarnath), saya seperti spons. Menyerap apa yang saya lihat dan dengar. Menjaga telinga dan mata terbuka lebar. "

Shastri, yang tidak pernah dipukul kepalanya selama karirnya, juga ingat beberapa mantra yang menakutkan. “Mantra di Antigua (tahun 1983). Dilip (Vengsarkar) dan Malcolm (Marshall) melakukan beberapa pertukaran sebelum bola baru kedua, menjelang akhir pertandingan hari itu. Marshall meludahi api. Dia memukul Dilip di helm. Saya ingat helm itu bergulir hampir ke penjaga gawang Jeff Dujon. Marshall menangkapnya. Saya adalah non-striker. Marshall memberikan segalanya. "

Tur ke Pakistan pada tahun 1983 mengajarinya untuk ulet. “Itu mempersiapkan saya untuk menjadi sangat kuat secara psychological. Ada pertandingan ini di Lahore (1984). Kami telah berjuang sepanjang hari dengan mengambil sangat sedikit bantalan. Itu adalah sesi terakhir ketika ada kabar bahwa sekarang jangan biarkan bola membentur bantalan. Lalaji (Amarnath) telah mengirim pesan. Tak lama kemudian, saya sepenuhnya diulurkan ke Saleem Malik dan wasit memberi saya (leg-sebelumnya). Satu kaki di luar lipatan. Bahkan sebelum saya menetap, Roger (Binny) diberi keputusan yang buruk tetapi Jimmy berhasil dan menyelamatkan kami. ”

JUGA MEMBACA | Apa yang membuat Mike Hesson sibuk di Bengaluru?

Tentang kerugian India baru-baru ini di Selandia Baru, Shastri bersikap jujur. “Itu adalah siklus (dari begitu banyak kriket). Diputuskan empat tahun lalu. Kami meninggalkan India pada Mei tahun lalu untuk Piala Dunia dan selesai pada bulan Maret tahun ini. Sebagian besar anak laki-laki di rumah hanya selama 15 hari selama 10 bulan itu. Ada begitu banyak yang kami lalui. Anda bisa melihat menjelang akhir – cedera, kelelahan psychological tetapi mereka bertahan meskipun kehilangan beberapa pemain kunci. Itu sulit tetapi orang-orang menggigit peluru dan terus menjadi prajurit. ”

Mengejar banyak hal di rumah, Shastri menasihati, "Ini adalah kesempatan bagus untuk mengembangkan pola pikir Anda. Baca banyak, coba berbagai hal. Pada dasarnya, perlambat langkah hidup Anda. Saya belum istirahat selama 40 tahun. Selama perang melawan virus ini, saya tidak akan menjadi negatif. Saya tahu India sebagai bangsa akan mengalahkan Corona ini. Kita harus bersama dalam mendukung pemerintah. "

(tagsToTranslate) coronavirus (t) pembaruan coronavirus (t) coronavirus lockdown (t) berita olahraga (t) berita kriket (t) coronavirus di India (t) coronavirus india (t) ravi shastri (t) wawancara shastri (t) shastri pada coronavirus